Sunday, December 30, 2012

2012 yang indah

Assalammualaikum...

Tepat jam dua belas malam ini, tahun 2012 akan meninggalkan kita dengan pahit manis pengalaman yang di tempoh. Suka duka, tangis tawa adalah buah tangan yang kita dapat daripada tahun 2012 ini. Seperti saya, tahun 2012 ini adalah sejarah yang tidak dapat saya lupakan kerana penuh kemanisan yang cukup berharga. Saya kira usaha gigih saya selama ini membuah hasil yang ranum dan boleh di kategorikan membanggakan dengan usia setahun jagung dalam bidang penulisan kreatif, saya dapat menikmati keindahan alam penulisan yang penuh cabaran dan dugaan. Alhamdulillah 2012 adalah tahun permulaan yang baik untuk saya terbang lebih tinggi di dalam dunia penulisan kreatif. Sebagai permulaan insan yang baru berjinak-jinak dalam dunia penulisan kreatif, karya puisi saya telah tersiar sebanyak 12 buah puisi manakala cerpen pula sebanyak 2 buah cerpen. Saya kira ini adalah satu permulaan yang baik dalam diri saya. Walaupun jumlah karya yang tersiar tidak banyak tetapi ia cukup membanggakan diri saya yang baru sahaja terjun ke dalam dunia penulisan kreatif. Insyaallah pada tahun 2013 yang akan menjelma, saya akan tingkatkan usaha untuk memperbaiki tulisan-tulisan saya, dan lebih gigih membentuh ummah, dan memberi ingatan dan peringatan kepada masyarakat melalui puisi mahupun cerpen. Di bawah ini adalah senarai karya saya yang telah tersiar.


Tahun 2012

Puisi

1)      Indahnya Penderitaan
(Tunas Cipta-Febuari 2012)

2)      Pemandu Bas
(Tunas Cipta-Mei 2012)

3)      Bonda
(Dewan Siswa-Mei 2012)

4)      Gurindam Anak Muda
(Tunas Cipta-Julai 2012)

5)      Buku
(Pelita Bahasa-Julai 2012)

6)      Mutiara Bangsa
(Tunas Cipta-Ogos 2012)

7)      Senyuman Wajah Kemerdekaan
(Akhbar Warta Perdana-Ahad 9 September 2012)

8)      Bahtera
(Dewan Siswa-September 2012)

9)      Merdekalah Bahasaku
(Pelita Bahasa-Oktober 2012)

10)  Wanita Global
(Wanita-November 2012)

11)  Permata Negara
(Tunas Cipta-November 2012)

12)  Selimut
(Akhbar Berita Minggu-Ahad 16 Disember 2012)


Cerpen

 1)      Pesan Pak Tua
(Akhbar Warta Perdana-Ahad 20 MEI 2012)

2)      Serkap Jarang
(Pelita Bahasa- September 2012)



Monday, December 17, 2012

Karya Puisi: "Diari Tahun Baru" Di Majalah Wanita Edisi Januari 2013

Assalammualaikum...

Sekali lagi ucapan syukur kepada hadrat Ilahi kerana memberi ruang dan peluang untuk saya mengembangkan bakat penulisan saya. Juga ucapan terima kasih juga kepada pihak editor majalah Wanita kerana telah menilai karya saya dan menyiarkannya. Terima kasih. Ini adalah kali kedua karya saya tersiar di majalah Wanita. Tema puisi ini mengenai tahun baru yang akan menjelang dengan harapan akan ada warna-warna harmoni yang akan terhidang. Harapan saya tahun baru yang akan menjelang ini tiada haru-biru yang akan mewarnai negara tercinta ini. Keamanan dan perpaduan amat di harapkan. Alhamdulillah Allah masih beri saya ilham untuk memberi peringatan dan pengajaran kepada diri saya juga masyarakat di luar sana.




Puisi "Diari Tahun Baru" menghiasi majalah Wanita Januari 2013




P/s: Mengharap keamanan kan terhidang di atas negara tercinta.
 Puisi ini sangat bermakna untuk diri saya.


Saturday, December 15, 2012

Karya Puisi: "Selimut" Di Akhbar Berita Harian Ahad 16.12.12

Assalammualikum...

Alhamdulillah rezeki akhir tahun menyebelahi diri. Terima kasih editor Akhbar Berita Harian (ahad) yang telah menilai karya saya untuk di muatkan di dalam ruangan karya kreatif pada minggu ini. Karya ini temanya musuh dalam selimut...hati-hati. Musuh dalam selimut lah paling bahaya. Dan terima kasih juga kepada Allah S.W.T kerana memberi pinjaman ilham kepada saya untuk menukilkan peringatan kepada insan-insan di luar sana. Ini adalah karya pertama saya yang tersiar di akhbar Berita Harian (Ahad), setelah banyak kali mencuba dan alhamdulillah "Selimut" telah mendapat tempat di hati editor akhbar Berita Harian (Ahad). Saya baharu pandai melukis kata, jika ada cacat cela sila-sila memberi komentar dari hati anda. Terima Kasih.


Di Akhbar Berita Harian (Ahad)

Thursday, November 29, 2012

NUMERA -Nusantara Melayu Raya 28 November 2012- Saya dan Sebuah Kenangan

Assalammualaikum...

Semalam telah berlangsung satu majlis yang sangat hebat di Dewan Za,ba, Fakulti Bahasa Moden dan Komunikasi yang bertempat di Universiti Putra Malaysia. Majlis  Seni Islam 'Malam Seni dan Puisi Islami Numera. Majlis ini telah menghimpunkan beberapa penyair hebat telah menyumbang suara dan tenaga dalam mendeklamasikan sajak yang berunsurkan Islam. Penaung bagi NUMERA ialah SN Dato Kemala. Dalam majlis ini, penyair-penyair yang membuat persembahan pada malam itu ialah, AGI, Dr Ibrahim Ghaffar, A.Halim Ali, Zubaida Djohar, Milyana, Umar Uzair, Prof. Dr.Irwan Abu Bakar, Efandi Yusop (saya) dan ramai lagi. Penyanyi yang membuat persembahan pada malam itu pula ialah kumpulan Saffiya, Grup Lagu Puisi (GLP) dan Talenta. Majlis itu berlangsung sangat meriah. Dengan persembahan AGI yang sangat memukau dan telah membuat penonton tergamam dengan persembahannya. Penyair-penyair lain juga tidak kurang hebatnya membuat persembahan pada malam itu. Dan pada malam ini, NUMERA akan di adakan pula di Masjid Abdul Rahman Auf.

Inilah kali pertama saya membuat persembahan mendeklamasikan sebuah puisi yang bertajuk "Palestine" hasil ciptaan saya sendiri. Saya begitu kerdil apabila berdiri di atas pentas dan di lihat oleh penyair-penyair yang hebat-hebat belaka, terutama di hadapan SN Dato Kemala. Inilah pengalaman manis saya mendeklamasikan puisi di majlis yang besar NUMERA yang di tonton oleh penyair hebat di malaysia, Indonesia, dan Singapura. Alhamdulillah majlis ini berjalan dengan lantar dan jayanya.

Saya baru bertapak dalam dunia mengarang puisi, juga saya baru bertapak dalam dunia mendeklamasikan puisi. Maafkan saya andai ada kekurangan di dalam diri saya. Saya sedang bertatih. Terima Kasih AGI terima kasih Dato Kemala kerana telah memberi  semangat dan dorongan kepada saya untuk menjadi penyair yang hebat.  Jika ada undangan untuk saya mendeklamasikan puisi, saya akan perbaiki kekurangan pada diri saya. Seronok rasanya bila bersama penyair-penyair yang hebat-hebat.


Inilah Poster NUMERA-Nusantara Melayu Raya. Seni Islam: "Malam Seni dan Puisi Islami Numera"



Puisi yang saya deklamasikan di NUMERA- "Palestine"


Penuh semangat dan penghayatan.





Penyampaian cenderahati daripada pihak Universiti Putra Malaysia.

Inilah saya yang baru bertapak dalam dunia kesusasteraan. Menulis puisi dan deklamasikan puisi adalah jiwa saya dari dahulu lagi. Alhamdulillah, Allah Maha mendengar hati-hati hambanya. Ada banyak lagi gambar-gambar bersama penyair yang lain, tetapi bukan berada di dalam simpanan saya, sayangnya ada di dalam simpanan rakan-rakan saya yang datang. Insyaallah jika sudah dapat gambar-gambar daripada rakan-rakan saya, saya akan masukkan lagi di dalam blog ini. Insyaallah.


p/s: Teringat masa saya F6, saya masuk pertandingan deklamasikan puisi yang bertemakan "bahaya dadah". Pada  masa F6 juga saya masuk sekali lagi pertandingan mengarang puisi, kali ini tajuknya bebas. Sayangnya, saya tewas. Sekarang baru saya faham kenapa saya kalah dalam pertandingan itu. Kalah tidak semestinya berundur. Puisi dan saya adalah gabungan jiwa yang saling bertaut.  

Monday, November 26, 2012

Karya Puisi: "Permata Negara" di Tunas Cipta Edisi November 2012

Assalammualaikum...

Terlebih dahulu jutaan terima kasih serta ucapan syukur kepada Allah S.W.T yang telah memberi ilham untuk saya berkarya demi bangsa dan untuk memartabatkan dunia kesusasteraan ini. Terima kasih juga kepada editor Tunas Cipta yang telah memilih karya saya untuk di muatkan ke dalam majalah ini. Saya tidak sangka karya ini akan tersiar kerana proses penulisan puisi ini di lakukan di restoran mamak di tempat saya tinggal. Jiwa saya terpanggil untuk menulis puisi ini setelah saya membaca satu luahan kecil dari jiwa mantan editor Tunas Cipta iaitu Encik Ghani Abu. Lantas saya menenangkan jiwa saya untuk memerah akal dan fikiran saya untuk menukilkan sebuah puisi untuk menyokong semangat juang  para atlet yang telah mahupun sedang berjuang di arena antarabangsa demi negara tercinta. 


"...
Ayuh pejuang negara
engkaulah permata engkaulah mutiara
keringat yang engkau pacu
ialah denyutan nadi kegemilangan
pendorong semangat anak bangsa
meneraju kecemerlangan unggul di pentas
antarabangsa".




Puisi ini juga tersiar bersama-sama penulis Mohd Helmi Ahmad dengan karya puisinya bertajuk "Korban Atlet". Dan cerpennya "Peah Aku Mahu Pulang" Juga tersiar di dalam majalah yang sama. Tahniah di ucapkan kepada beliau, juga kepada penulis-penulis yang lain. Insyaallah saya akan pertingkatkan mutu gaya penulisan saya dari masa ke semasa. Terima kasih Tunas Cipta kerana memberi peluang dan ruang untuk saya berkarya.

P/s: Rindu akan karya Muhammad Afzan Ismail. Dimanakah dia? Dialah yang menunjukkan wadah Tunas Cipta ini kepada saya untuk berkarya.

Tuesday, November 20, 2012

Palestine (Gaza)



Palestine (Gaza)

Sekali lagi hembusan taufan membaham keamanan
keharmonian di ragut kejam
oleh tangan-tangan peloba kuasa
merobek tubuh tidak berdosa
kuasa keangkuhan bermaharajalela
di setiap lorong 
mereka rakus membedil 
mengalir darah-darah suci
di atas tanah sufi

palestineku
kibarkan panji-panji perjuangan
tempur segala keangkuhan
benam segala kebengisan
gelap siang yang engkau lalu
akan terang bersama sinar kemenagan
lontarkan segala permuafakatan
berjuang di atas jalan keredaan
bersama iringan doa
aku kalungkan
bersama iringan doa
aku panjatkan
agar tanah kelahiran para anbia ini
bersinar bersama cahaeya mentari kemenangan.

Efandi Yusop
21/11/2012

Friday, October 19, 2012

Karya Puisi: "Wanita Global" di Majalah Wanita Edisi November 2012.

Assalammualaikum...

Gembira tak terhingga jiwa berbunga-bunga apabila mendapat khabar berita dari Saudara Helmi menyatakan karya saya telah tersiar di majalah Wanita. kegembiraan ini amat bermakna untuk diri. Ucapan syukur yang tak terhingga kepada Allah S.W.T yang telah memberi ruang dan peluang untuk saya menceburi bidang penulisan dengan kurnian ilham yang tidak putus-putus. Terima kasih juga kepada pihak editor yang telah menyiarkan  karya saya.Terima Kasih.





P/s: Setelah sekian lama menunggu dan menanti akhirnya tersiar juga. Alhamdulillah berkat dan usaha yang tidak putus-putus. 


Friday, October 12, 2012

Karya Puisi: "Merdekalah Bahasaku" di Majalah Pelita Bahasa Edisi Oktober 2012

Assalammualaikum...

Terlebih dahulu ucapan ribuan terima kasih kepada Allah S.W.T yang telah memberi pinjaman ilham untuk saya terus berkarya. Ucapan terima kasih ini juga di panjangkan kepada editor Majalah Pelita Bahasa yang telah memberi peluang kepada karya saya untuk di siarkan. Alhamdulillah. Insyaallah saya akan lebih gigih menyumbang tenaga untuk menyebarkan ilmu kesusasteraan dalam bentuk puisi mahupun cerpen dan genre-genre selanjutnya.



P/s: Inilah karya Merdekalah Bahasaku yang telah tersiar di Majalah Pelita Bahasa.








Tuesday, September 25, 2012

Karya Cerpen: "Serkap Jarang" Di Pelita Bahasa Edisi September 2012

Assalammualaikum...

Alhamdulillah kepada Allah S.W.T kerana masih memberikan nikmat ilham untuk say meneruskan pejuangan memberikan ilmu dan pengajaran terhadapt masyarakat. Apabila karya ini tersiar hati saya tersangat gembira apatah lagi karya cerpen ini adalah yang kedua tersiar selepas karya Pesan Pak Tua di Warta Perdana. Serkap Jarang mencerita perihal masyarakat kampung yang sering menuduh antara satu sama lain. Cerita di mulakan dengan watak 'aku' (Galak) yang suka merayau di waktu tengah malam. Cerita di garap dengan adanya peristiwa kecurian di surau yang mana tabung surau di dipecahkan dan kesemua duit tabung lesap di curi. Pelbagai peristiwa di lontarkan di dalam cerpen ini. Sebelum peristiwa demi peristiwa di wujudkan watak 'Awang' di wujudkan yang mana Awang ialah salah seorang anak kepada Dolah yang berpelajaran tinggi dan sedang menunggu pekerjaan. Selepas itu masyarakat kampung sering menuduh Galak bahawa dialah yang sering mengoyak-ngoyakkan kain perpaduan kampung. Masyarakat kampung juga menuduh Galak seorang yang bertopengkan syaitan. Pada akhir cerita segala jawapan terjawab juga anak Dolah di tangkap Galak telah di lepaskan.





p/s: Saya berharap pada zaman globalisasi ini tidak perlu kita tuduh-menuduh, menuding jari antara satu sama lain. sebaliknya jika ada sesebuah maslah itu haruslah kita selidik dahulu barulah kita ambil tindakan yang sewajarnya. Sekian.

Karya Puisi: "Bahtera" Di Dewan Siswa Edisi September 2012

Assalammualaikum..

Syukur kepada Allah S.W.T yang telah memberikan ilham untuk saya terus berkarya. Karya kali ini yang telah tersiar di Majalah Dewan Siswa menceritakan tentang remaja perlu kental dalam melayari bahtera kehidupan. Kecekalan dan ketabahan harus membentuk keberanian jitu agar kehidupan yang tidak bermata ini akan dapat kita lalui dengan penuh wibawa dan dapat melawan segala anasir murka yang sering mengekori kita sejak kita di lahirkan di atas bumi bertuah ini. Remaja kini, usah terlalu leka dan seronok dalam mendepani kehidupan yang penuh tipu daya. Benang keimanan harus di ikat dengan seketat yang mungkin agar kita tidak terjerumus di lembah penyesalan.Saya menyeru kepada remaja kini agar dapat menyusun langkah hebat dalam mendepani dunia yang penuh onak duri.








p/s: Terima kasih kepada pengkritik yang telah memberikan sedikit nasihat terhadaap karya ini. 
Saya akan perbaiki karya saya dari masa ke semasa.

Tuesday, September 18, 2012

Kenduri Di Rumah

Assalammualaikum...

Rasanya dah lama rumah di kampung tidak membuat kenduri. Baru-baru ini, rumah di kampung membuat kenduri kesyukuran sebab kakak dan kakak ipar telah mengandung tujuh bulan. Kata orang jawa kenduri lenggang perut . Sangat meriah dan sangat seronok. Yang paling seronoknya ialah cucu-cucu mak dan abah. Mereka berlari-larian, seronok melihat telatah mereka. Mak dan Abah tak cukup tangan melayan tetamu yang datang. Masa itu memang sangat seronok kerana adik-beradik saya semua pulang ke kampung, jadi gegak gempita la rumah masa itu. semuanya nak bercerita, hal maklumlah sesekali jumpa. Bila dah jumpa semuanya riuh rendahlah jawabnya. Inilah suasana kenduri di kampung saya.






Kanak-kanak inilah yang akan mewarisi adat dan budaya makan di dalam dulang beramai-ramai
kata orang jawa "makan ambeng".




Saudara mara terdekat yang hadir memeriahkan majlis kenduri.




Melayan karenah kanak-kanak yang sedang menjamu selera.




tetamu yang hadir sedang menjamu selera.









Imam memimpin bacaan doa selepas makan.









Saudara mara menjamu selera.









Besan Abah dan Mak sedang menjamu selera (Mak mertua abang)









Bertungkus lumus membasuh pinggan dan mangkuk yang telah di gunakan.



Alhamdulillah segalanya berjalan dengan lancar. Terima kasih di ucapkan kepada para penduduk kampung yang telah hadir dalam majlis kenduri di rumah. Tidak lupa juga kepada saudara mara saya yang sudi datang dan menyumbang tenaga untuk menjayakan majlis ini. Semoga kakak dan kakak ipar saya mendapat anak yang pertama yang comel dan di kuniakan kesihatan yang sempurna-Amin.


Monday, September 17, 2012

Makna Sebuah Kejayaan

Assalammualaikum...

Kejayaan yang kita kecapi sekarang bukanlah kejayaan yang sebenar-benar kejayaan. Harus kita fikir dan mendalami makna sebuah kejayaan itu. Kejayaan bukan sekadar kita berjaya dalam kehidupan mahupun kita telah berjaya mencipta ataupun berjaya menyelesaikan sebuah permasalahan. Cuba tanya diri kita sendiri, hidup ini adakah semata-mata untuk berjaya dalam kehidupan dan segala perintah yang di suruh kita tinggalkan. Konteks kejayaan pada zaman sekarang adalah berjaya dalam kehidupan, dapat belajar di universiti, dapat rumah besar, kereta besar, wang ringgit berjuta-juta. Adakah ini kejayaan yang sebenar?, saya fikir tidak. Kejayaan yang sebenar adalah kita di terima masuk ke dalam syurga Allah S.W.T. Itulah kejayaan paling besar untuk kita hargai. Memang kita perlu untuk berjaya dalam kehidupan tetapi usahlah kita sewenang-wenangnya meninggalkan segala perintah-Nya. kita harus seiring dalam mencipta kejayaan di dunia dan di akhirat

Thursday, September 13, 2012

Ribut di Seri Serdang

Assalammualaikum...

sedang saya dan kawan-kawan saya menuju ke Seri Serdang untuk makan malam, tiba-tiba angin kuat berlaku di situ, di iringi gerimis halus. Saya dan kawan saya (bapak) menuju ke bank untuk memasukkan duit ke dalam banks itu. Dalam perjalanan menuju ke bank angin yang sangat kuat berlaku sehingga menjatuhkan papan tanda restauran Maulana yang berada di Seri Serdang. Bukan itu sahaja, pasu bunga yang berada di tepi-tepi kedai di situ juga turut tumbang. Saya yang sedang menunggu kawan saya di bank terus melaungkan  azan. Alhamdulillah dengan takdir Allah S.W.T angin yang begitu kuat tadi beransur reda. Alhamdulillah.



p/s: Masa itu hati saya sangat takut apabila angin kuat itu berlaku. Alhamdulillah ia reda dengan kehendak Allah. Amin.

Wednesday, September 12, 2012

Redha

Assalammualaikum...

Hari ini aku redha dengan segala ketentuan-Nya. Basuh pakaian dengan penuh semangat dengan harapan akan kering dan dapat di pakai semula. Tetapi segala yang kita rancang tidak semestinya di makbulkan. Siap basuh, aku jemur pakaian itu, tetapi dengan tiba-tiba hujan pun turun dengan lebatnya, dan pakaian aku pun tidak kering dan lembab sehingga sekarang...:)
       
       




p/s: Mengharap pakaian yang di jemur semula akan kering dan dapat di pakai dengan jayanya.
Sebelum mengakhiri tulisan ini, aku mendoakan kesihatan kawan aku yang bernama Firdaus Wahidon (Firwa) akan sentiasa sihat. Amin.

Monday, September 10, 2012

Karya Puisi: "Senyuman Wajah Kemerdekaan" di Akhbar Warta Perdana (Ahad 16 September 2012)





Assalammualaikum...

Terima kasih di ucapkan kepada editor Akhbar Warta Perdana kerana telah memilih karya saya untuk siaran kali ini (Ahad 16 September 2012).

Karya Senyuman Wajah Kemerdekaan sudah tentunya bertemakan tentang semangat kemerdekaan yang telah disambut pada 31 Ogos 2012 yang lalu. Semangat dan cinta akan tanah air, saya terjemahkan dalam bentuk puisi bahawa kasih sayang saya pada negara amat tinggi dan sepenuh jiwa. Saya berharap rakyat di negara ini juga harus mempunyai rasa cinta terhadap negara yang penuh keamanan dan keharmonian. inilah negara yang paling saya cinta dan sayangi. Inilah tanah merdeka yang harus di pelihara oleh kita semua.


p/s: Saya sangat gembira apabila karya ini tersiar di dalam akhbar warta perdana. inilah hasil usaha yang tidak putus-putus, dan hasilnya sangat bermakna di dalam jiwa saya. Mengutip kata Mohd Helmi Ahmad "karya yang tersiar di majalah mahupun di akbar adalah suatu kemenangan". (telah memberi perangsang kepada saya untuk terus berkarya).  



Karya Puisi: "Mutiara Bangsa" di Majalah Tunas Cipta Edisi Ogos



Assalammualaikum...

Terima kasih kepada editor Tunas Cipta iaitu Encik Ghani Abu yang telah memilih karya saya untuk siaran kali ini.

Karya Mutiara Bangsa ini bertujuan mengangkat jati diri remaja untuk terus memelihara dan mencintai tanah air tercinta. Remaja pada zaman kini harus meletakkan sepenuh jiwa raganya untuk berjuang mempertahankan kedaulatan negara tercinta. Keamanan yang sedia ada harus di peliharan oleh generasi muda kini agar tiada anasir durja yang terpalit di dalam jiwa mereka. Ayuh para remaja yang gagah perkasa inilah masa untuk kita terus meletakkan negara kita di tingkat yang tertinggi agar dipandang gah di mata dunia. Sekian.



p/s: Karya ini tersiar bersama-sama dengan penulis yang saya kagumi iaitu Mohd Helmi Ahmad dengan karyanya yang bertajuk Bunga Keamanan. Sekali lagi karya saya tersiar bersama-sama teman seangkatan saya iaitu Muhammad Afzan Ismail dengan karyanya yang bertajuk Mawar Yang Hilang. Sekalung ucapan tahniah juga di ucapkan kepada penulis yang mana karyanya juga telah tersiar bersama karya saya yang penuh cacat celanya. Insyaallah dari masa ke semasa saya akan sentiasa perbaiki karya saya. 



Thursday, August 16, 2012

Kemunculan lebaran

Assalammualaikum...

tinggal dua hari lagi seluruh umat Islam yang ada di atas muka bumi ini akan menyambut lebaran.. semoga Lebaran tahun ini akan lebih bermakna untuk kita dan saling menjalin erat sesama keluarga... Kepada kawan-kawan, pakcik, makcik, adik, abang, kakak, mohon ampun jika ada silap dan salah, terkasar bahasa, dan halal kan lah makan dan minum. Jika ada terambil barang atau makanan kamu semua harap di halalkan.. Salam Lebaran.

Sunday, August 12, 2012

Penghujung Ramadan

Assalammualikum..

Diam tak diam bulan Ramadan semakin menghampiri penghujungnya. Amat sedih untuk meninggalkan segala kemanisan di bulan yang mulia ini. Semoga bulan Ramadan kali ini, bukan Ramadan yang terakhir untuk diriku dan diri kalian semua. Ayuh kita panjatkan doa agar kita semua dapat bertemu lagi Ramadan yang akan datang. Semoga Ramadan kali ini memberi makna yang mendalam di dalam jiwa kita semua.

Monday, August 6, 2012

Terima Kasih

Assalammualaikum...

Alhamdulillah ke hadrat Allah S.W.T, kerana telah memberi ilham untuk saya terus berkarya. Alhamdulillah bulan Julai lepas karya saya telah di siarkan di majalah Tunas Cipta dan juga di majalah Pelita Bahasa. "Gurindam Anak Muda" telah menghiasi ruang di dalam makalah Tunas Cipta. Manakala sajak "Buku" telah menghiasi dalam ruangan makalah Pelita Bahasa. Gurindam Anak Muda adalah karya yang sarat dengan nasihat kepada anak muda zaman sekarang dalam menghadapi zaman serba canggih dan penuh dengan liku dan cabaran hidup. Dengan itu muncul sebuah karya yang sarat dengan nasihat untuk anak muda berpegang pada dahan yang kukuh dan penuh dengan keampuhan kekuatan jati diri. Dalam sajak Buku pula adalah sebuah sajak yang penuh dengan estetika tentang kemuliaan buah fikir sesebuah buku. Dan Alhamdulillah kepada editor Tunas Cipta kerana telah menyiarkan karya saya sekali lagi pada keluaran bulan Ogos yang bertajuk "Mutiara Bangsa".




P/S: Karya bulan Ogos keluar sekali lagi bersama Muhammad Afzan Bin Ismail. 
 Tahniah kepada semua penulis yang karyanya telah tersiar di dalam makalah Tunas Cipta bulan Ogos. 

Wednesday, June 20, 2012

Sedih dalam Gembira

Assalammualaikum...


Sedih dalam gembira? apa pula la masalahnya ni...Sebab sedih ayah aku di masukkan ke wad lagi, kali ni dejat hospital JB...erm... semoga dia sihat la hendaknya. Gembira pula aku dah tamat pengajian di Upm, tetapi pencarian ilmu harus di teruskan lagi. Bukan dah habis belaja di Upm bermakna aku dah tak perlu menuntut ilmu. Menuntut ilmu itu haruslah berkekalan sehingga kita bertemu Pencipta kita. Alhamdulillah la segalanya berjalan dengan lancar. Ada lagi beri gembira yang aku terima.. tetapi tak nak cerita dulu tunggu bulan 7 nanti...baru aku cerita tak la best sangat tapi boleh la nak di kongsikan... Berita sedih ada lagi... erm sedih gak nak tinggalkan kawan-kawan yang kita rapat selama 3 tahun kat Upm ni... tapi nak buat macam mana kita perlu berbisah mencari haluan masing-masing. Diharapkan kamu semua dapat kerja yang baik-baik dan dapat hidup bahagia...amin. 

Friday, June 8, 2012

Terima Kasih

Salam.

Mungkin belum terlambat untuk mengucapkan selamat hari ibu, dan kepada guru-guru sekolah SMK  Sri Gading yang pernah mendidik saya selama ini. Juga tidak lupa juga kepada guru di SMK Tun Ismail yang telah banyak menabur bakti mengajar saya sehingga saya menggapai menara ilmu di UPM. Kepada ibu yang tersayang juga di ucapkan selamat hari ibu dan kepada ibu-ibu di seluruh dunia. dan juga selamat hari bapa.

Bulan Mei telah meninggalkan kita dengan begitu pantas dan bayang kerinduan telah hilang menggantikan bulan jun yang menjelma dengan damai eloknya. Mungkin belum terlambat untuk mengucapkan terima kasih kepada editor yang telah menyiarkan karya saya, di Tunas Cipta, Akhbar Perdana juga di Dewan Siswa. Bulan Mei lalu adalah bulan yang paling memeranjatkan saya kerana tiga karya saya telah tersiar. Di majalah keluaran Dewan Bahasa dan Pustaka iaitu, Tunas Cipta dan Dewan Siswa. Terima kasih kepada editor majalah Tunas Cipta iaitu Encik Ghani Abu yang telah memberi ruang dan peluang kepada saya untuk berkarya di dalam majalah itu juga kepada editor majalah Dewan Siswa dan editor Warta Perdana. Karya "Pemandu Bas" adalah hasil pemerhatian saya setelah saya berulang alik dari Kuala Lumpur ke Johor. Karya "Bonda" yang tersiar di majalah Dewan Siswa sangat memeranjatkan saya kerana saya tidak menyangka karya ini akan keluar. Sajak ini mengisahkan pengorbanan seorang ibu dalam memberi kasih sayang terhadap anak-anaknya. Dalam Akbar Warta Perdana, lain pula ceritanya iaitu cerpen saya telah tersiar di dalam Akhbar ini dengan judulnya "Pesan Pak Tua". Cerpen ini mengesahkan seorang penduduk kampung yang tegar bermain judi iaitu tikam ekor. Lalu muncul seorang Pak Tua yang sering memberi nasihat, tetapi nasihatnya itu tidak di endahkan. Kesimpulan cerpen ini penduduk kampung itu akhirnya insaf dan kesal dengan perbuatannya itu. Jika ingin membaca karya cerpen saya, belilah Warta Perdana.:).

Akhir sekali, ribuan terima kasih sekali lagi kepada editor yang telah menyiarkan karya saya, dan insyaallah saya akan lebih gigih dalam menghasilkan karya yang bermutu untuk tatapan para pembaca juga peminat karya kreatif. Selagi nyawa masih di badan, tangan dan akal akan cergar menafsir, lalu akan tercerna sebuah nukilan. Sekian Wassalam.










 

Thursday, May 17, 2012

Alhamdulillah

Pertama sekali aku ingin ucapkan terima kasih kepada Allah s.w.t yang telah memberi kehidupan ini yang aman dan sentosa. 
      Aku rasa sudah lama tidak menulis di dalam blog ini, mungkin banyak sekali cerita yang aku ingin berkongsi cerita. Tempoh pembelajaran aku hampir tamat di universiti ini, tetapi sebelum cuti panjang aku harus siapkan fyp aku dulu, harap2 ia berjalan dengan lancar sekali. Alhamdulilllah pada bulan ini, karya aku telah tersiar di majalah dan akhbar. Majalah yang siarkan karya aku itu, keluaran dbp iaitu, Tunas Cipta (Pemandu Bas) dan Dewan Siswa (Bonda). Akhabar pula tersiar cerpen aku yang pertama iaitu (Pesan Pak Tua). Terima kasih kepada editor yang menyiarkan karya aku. Insyaallah aku akan terus berkarya lagi selagi jasab belum di jamah oleh tanah. 
      Bulan lepas aku telah membeli seekor ikan pelaga yang cantik dan indah warnanya. Ikan itu aku bagi namanya "red swee tin" sebab badannya berwarna merah, ekornya tersangatlah cantik. Aku amat bersimpati dengan apa yang telah terjadi dengan ikan kawan aku yang juga beli waktu dan masa yang sama dengan aku. Ikan kawan aku telah pergi selamanya. Bulan ini aku tersangat penat, otak aku semacam berputar dengan pantas, sehingga kadang kala terberhenti seketika untuk mencari ketenangan. Hidup ini harus di teruskan walaupu ombak ganas telah melanda diri kita. Kita kena sabar dan perbanyakkan segala amalan yang di tuntut, agar segala keperibadian kita menunjukkan keperibadian yang indah dan tidak menjengkelkan.
      Tadi aku buat tugasan terjemah dengan kawan aku di perpustakaan, gelagat masing-masing tidak bertukar, sama dan serupa, indah apabila ramai kawan dan sunyi apabila kawan telah meninggalkan kita. tetapi ingta dan ingat, segala kejadian atau peristiwa besar yang menimpa diri kita, kita harus teruskan perjalanan hidup ini, kerana Allah tidak menyukaan manusia yang berputus asa. Jangan sesekili mengundur sedangkan kita belum lagi melangkah untuk berjuang. Perjuangan harus di sertai dengan usaha, dan usaha harus di sertai dengan semangat yang tinggi. 




Sekian Wassalam

Monday, February 27, 2012

Ringkasan Sajak "Indahnya Penderitaan" (Tunas Cipta Februari 2012)

 Indahnya Penderitaan

Mungkin ada hikmah disebalik penderitaan
DIA ingin aku mendekatiNya
Merapati keagonganNya
Mensyukuri pemberiannya
Penderitaan ini adalah sebahagian dari kehidupanku
Mengajar aku menjadi tabah
Mendidik aku mengenali kemanisan lautan kesabaran

Indahnya penderitaan yang aku lalui
Menjadikan aku lebih kenal tentangNya
Menjadikan aku bersyukur tentang nikmat-nikmat pemberianNya

Kata ayah dan ibu
Kamu bersabarlah
Akan ada bahagia di dalam jiwamu
Akan ada kejayaan menanti di balik penderitaanmu
Usah kau menjauhi diriNya
Usah Kau mendekati laranganNya
Jadikanlah penderiaan yang kau lalui ini sebagai semangat
Jadikan penderitaanmu pemangkin menuju kejayaan

Kata ayah dan ibu itu benar
Penderitaan itu sangat indah
Penuh kemanisan
Penuh kelazatan
Insan menanggung penderitaan jantung berlubang
Telah mendaki tinggi
Menggapai bintang di langit terbentang
Mengembangkan kepak-kepak kejayaannya
Terima Kasih Tuhan Yang Satu
Kerana beri aku peluang menikmati nikmat-nikmatMu

Efandi Yusop
Parit Raja


Ini adalah sajak pertama aku yang telah tersiar didalam majalah Tunas Cipta Dewan Bahasa dan Pustaka. Alhamdulillah berkat kesabaran aku menghantar karya akhirnya tercapai dan tersiar dalam majalah Tunas Cipta ini. Terima kasih kepada Yang Maha Esa kerana telah memberi kelapangan dan memberi ilham dalam menghasilkan sebuah sajak yang tidak begitu hebat. Dan terima kasih juga kepada Editor Tunas Cipta kerana telah menyiarkan karya saya.
       terhasilnya sajak "Indahnya Penderitaan" kerana saya melihat sejarah kehidupan saya yang tidak seperti orang lain terutama remaja yang sebaya dengan saya. Dari segi fizikal, memang terlihat seperti seorang yang normal tetapi disebaliknya ada satu penderitaan yang saya tanggung dari saya kecil sehingga ke hari ini. iaitu jantung yang tidak normal dan telah mengalami jantung berlubang. Apabila saya menghidap sakit jantung, banyak makan ubat untuk meneruskan kehidupan dan proses pembelajaran saya semasa saya sekolah juga telah memberi impak yang kritikal dalam proses membaca, mengingat, dan menghafal. Penderitaan ini saya lalui dengan penuh kesabaran. Dugaan yang menimpa  saya lalui dengan tabah dan penuh merendah diri ke atas normalnya kehidupan rakan sebaya dengan saya. Dengan kegigihan dan semangat juang yang tinggi saya tabahkan hati, sentiasa berdoa agar diberikan kekuatan dan semangat untuk meneruskan kehidupan dan proses pembelajaran saya di sekolah rendah dan menengah berjalan dengan lancar. Alhamdulillah dengan kesabaran yang kuat saya dapat menyambung proses pembelajaran saya di tingkatan enam dan lulus dengan cemerlang sehingga mendapat satu anugerah yang tidak pernah saya impikan iaitu anugerah "Pelajar Cemerlang Seluruh Johor Calon Istimewa". Paling memeranjatkan saya lagi, kejayaan yang diperoleh di garapkan kedalam akhbar metro dan akhbar-akhbar yang lain. Selepas memperoleh kejayaan di tingkatan enam saya telah diterima melanjutkan pelajaran ke Universiti Putra Malaysia dalam Bacelor Sastera (Pengkhususan Kesusasteraan Melayu). Inilah kejayaan-kejayaan yang telah saya kecapi dalam saya menempuh penderitaan menahan sakit jantung berlubang. Kejayaan ini adalah satu anugerah daripada Allah yang tak pernah saya impikan tetapi dengan doa yang hari-hari saya mohon kepada Yang Maha Esa, alhamdulillah Allah telah memperkenankan doa saya. Terima Kasih Allah. Itulah serba sedikit sinopsis sajak "Indahnya Penderitaan" yang saya garap daripada kisah diri saya sendiri. 


P/S: Tak sangka sajak aku keluar bersama-sama sajak Muhammad Afzan Bin Ismail dengan sajaknya "Lalang".

Tuesday, February 21, 2012

Semoga Dia sihat

Assalammualaikum...


malam ini, aku nak berdoa dalam bentuk tulisan. doa aku ditujukan untuk ayah aku dan rakan aku. Umyuk ayah aku, semoga Dia cepat sembuh, dapat berjalan sedia kala, agar urat sarafnya kembali elok dan sihat sentiasa. Kepada ayah, banyak kan bersabar yea, ini semua dugaan daripada ALLAH S.W.T, perbanyakkan berdoa, jangan cepat marah-marah masa sakit-sakit tu..Kepada Emak, sabar yea dalam menjaga suami mu, banyakkan berdoa, tabahkan hatimu, insayaallah penyakit suamimu merangkap ayahku sembuh dan sihat sediakala. Ya Allah berikanlah kesihatan kepada Ayahku, semoga penyakitnya beransur pulih. Aku tahu ini adalah sebahagian daripada ujianmu kepada hambamu.


Kepada sahabatku yang bernama Muhammad Fadli B. Ramli, semoga demam campakmu hilang dan pulih sediakala, bersabar yea, banyakkan berdoa, mungkin ada hikmah disebalik kesakitan yang kau alami. Ini adalah sebahagian daripada ujian yang Allah kurniakan kepadamu, semoga kau tabah dalam mengharungi kesakitan yang singkat ini. Kuatkan imanmu, tabahkan jiwamu.



P/S: Teringat masa aku sakit batu karang dulu, sangat-sangat la sakit. Masa tu kena masa peperiksaan STPM
subjek Bahasa Melayu Kertas 1 masa dibagi 2 jam, aku tak jawab langsung dalam masa 2 jam tu menahan kesakitan. nasib baik ketua pengawas yang jaga peperiksaan masa tu bagi aku masa tambahan setengah jam je. Aku apelagi jawab la yang termampu tanpa melihat soalan aku bulatkan huruf yang ada jawapan. Alhamdulillah keberkatan sakit yang Allah beri dekat aku, aku lulus subjek bahasa melayu tu.Ada hikmah disebalik kesakitan yang Allah beri. 

Thursday, January 19, 2012

Kampung Halaman

Assalammualaikum,

Tiba-tiba malan ini, teringat kampung halaman pulak. Padahal kampung aku tu tak la best sangat, lagi-lagi remaja yang sebaya aku dah tak ada, mereka dah berhijrah mencari kehidupan yang sempurna.Erm, kadang-kadang bercerita tentang kampung ni seronok jugak, sebab di kampung la kita diajar menjadi manusia, sejak dari kecil ibu dan ayahlah yang mendidik kita menjadi insan yang  harus hormat terhadap masyarakat di sekeliling kita. hidup bermasyarakat sangat penting bila kita duduk di kampung. 

Sepanjang aku menetap di kampung, di lahirkan di kampung, banyak aku belajar tentang adab sopan, hormat-menghormati dan saling tolong menolong. Yang paling best dan seronok sekali hidup di kampung semasa zaman kecil-kecil dahulu. Memang seronok bila dapat jumpa kawan, mula la pelbagai rancangan nakal yang spontan di lakukan, contohnya, curi rambutan, cempedak, paling best kena perambat dengan orang kampung sebab curi rambutan dia, ah memang tak dapat kejar la pakcik tu, sebab kita orang ni macam lipas kudung kalau berlari.

Aku rasa paling best sangat-sangat duduk di kampung, selepas balik dari sekolah agama sebelah petang, dengan tak tukar pakaian sekolah, cepat-cepat ambil botol yang berisi guli, terus kumpulkan kawan-kawan untuk lawan sapa paling hebat main guli, sudah semestinya aku la yang paling hebat kalau nak guna bahasa kampungnya ialah jaguh kampung, heee,mereka sebenarnya kalah dengan jambak aku, lepas tu bila aku nak main pada esok harinya, memang aku di ketepikan, mereka cakap aku main jambak, padahal jambak aku tak la hebat sangat, kawan aku lagi sorang lagi hebat jambaknya sampai langkah dua kaki lagi. Yang paling aku tak dapat lupakan, kawan aku main guli sambil menangis, ah, sungguh pilu waktu itu, heee.

Erm, korang pernah dengar tak perkataan "nguber", ha, aku dan adik aku bersama kawan-kawan aku, suka nguber.Nguber tu bahasa selenga kawan-kawan aku dekat kampung, maksudnya mandi parit atau mandi sungai, heee. Ada jugak la peristiwa nguber ni, aku dan adik aku lemas dekat sungai, nasib baik la ada kawan aku yang pandai berenang ni selamatkan aku..kalau tidak, erm alamatnya tujuh hari tujuh malam la orang kampung aku makan free. heee

Tapi aku memang suka sangat duduk kampung, sebab dekat kampung sangat la damai, tenang, tak de la kebisingan kenderaan yang tak berhenti enjinnya menjerit untuk pulang dan balik kerja, tak ada la bunyi anjing yang menyalak buruk sangka terhadap orang yang lalu didepan rumah penjaganya. Ah, macam mana la orang di kota raya boleh hidup dengan kesesakan,kebisingan yang kedamaian dan ketenangan di ragut serta- merta. Argh... tidak.

Dikampung la aku membesar dan menjadi dewasa. Darah yang mengalir inilah berasal dari kampung halaman yang permai dan damai. 
Setinggi mana kita berada ingat asal usul kita.


P/S: Erm, aku tak sangka, mak n ayah aku boleh kawin satu kampung.
yang bestnya kalau hari raya, tak payah nak gaduh-gaduh nak balik rumah sapa.
sebab rumah bapak mertua satu kampung je.
aku dan adik beradik aku kalau nak pergi rumah atok aku, jalan kaki je,
inilah tradisi kami sekeluarga lakukan setiap hari raya menjelang.

Wednesday, January 18, 2012

Mandala Dunia Kedua

Assalammualaikum,

Malam ini aku ingin bercerita tentang novel terakhir novelis, yang tidak asing dalam dunia Kesusasteraan Melayu,
iaitu, Al-marhum Azizi Haji Abdullah yang telah meninggal dunia pada usia 69 tahun selepas di masukkan ke Unit Rawatan Rapi (ICU),di Hospital Pulau Pinang sejak 11 Ogos 2011.

Sebelum aku menceritakan serba ringkas tentang novel ini, apa kiranya kita sedekahkan sekalung AL-Fatihah untuk beliau...AL-Fatihah........Amin....

Sebelum itu, aku ingin meletakkan kata-kata terakhirnya yang ditulis didalam blognya sendiri mengenai novelnya ini..



"Novel terbaru yang baru siap setebal 299 muka bertajuk ‘MANDALA DUNIA KE DUA’ mujur menjadi peneman. Untuk edit kali ke 8 dan terakhir dapat juga dilakukan secara penyegan. Alhamdulillah rasanya sempat habis sebelum bedah. Jika hayat saya pendek, barangkali inilah novel terakhir saya."
- petikan daripada tulisan Allahyarham di dalam blognya- 

Inilah kata-kata terakhir Al-Marhum Azizi Haji Abdullah, yang mana beliau seakan mengetahui bahawa inilah novel terakhir yang akan dihasilkan, dan ini lah yang terakhir untuk beliau berjuang dalam dunia kesusasteraan. 

Mandala Dunia Kedua, sangat mendalam pemikirannya, yang menceritakan tentang keagungan alam ciptaan Tuhan, dan sinis dalam memperkatakan tentang kesebukan kota raya, kebobrokan manusia mengejar kemewahan harta, sosial, dan hiruk-pikuk kenderaan yang terlalu sesak, sehinggakan menimbulkan kebencian dua watak yang digarap oleh Sima dan Jone. Mereka sangat bencikan kebebasan sosial masyarakat terutama anak muda yang terlalu bebas dalam kehidupannya, yang benci tentang kebobrokan manusia dalam mengejar kemewahan yang sementara, benci terhadap hiruk-pikuk kenderaan yang terlalu banyak, alam sekitar yang begitu menjijikkan, sikap manusia yang pentingkan diri, membuatkan mereka berdua sepakat untuk tinggal selamanya di Dunia Kedua, iaitu di tengah belantara Banjaran Titiwangsa.

Sepeninggalan mereka didalam hutan belantara ini, Al-Marhum, dengan pemikiran tentang alam, memberikan gambaran keindahan alam flora dan fauna yang tersergam indah didalam hutan belantara itu, pelbagai tumbuhan, serangga dan pepohonan yang pelbagai memberi ketenangan dan kenikmatan untuk mereka membina Mandala yang indah. 

Al-Marhum, dengan pemikiran dan logik fikiran yang berilmu, menjalin cerita dengan begitu indah, penggunaan bahasanya mengalir deras ke luhur hati yang bersih, sehingga pemikirannya tentang alam, memberi gambaran beliau sangat mencintai alam yang damai, tenang, dan harmoni yang tidak dicemari dengan kebobrokan manusiawi yang hiruk-pikuk, kebebasan sosial yang melampau, kejelikan manusiawi yang membingungkan, tetapi dengan terciptanya Mandala Dunia Kedua memberi inspirasi untuk pembaca mengenal alam, mencintai alam, dan harus memelihara alam bukannya kerakusan manusia mengkoyak rabakkan alam demi kepentingan kendiri.Dan ini adalah kata-kata semangat oleh novelis dan Ketua Satu Angkatan Sasterawan Nasional Kedah (ASASI)
"Bahasa perasaannya mengalir tenang. Dunia Kedua tanpa kekusutan
bagaikan terlukis di hadapan, membawa pembaca tidak hanya 
mengkagumi ciptaan tetapi melantun tasbih memuji Tuhan."

-Fatimah Syarha Mohd Noordin-Novelis-


Azizi berjaya menghidupkan watak dengan berkesan.
Belaiu mengkaji dengan mendalam mengenai geografi hutan,
jenis-jenis pokok, khasiat serta kegunaannya dan menyerapkannya 
kedalam dua watak.

Tidak syak lagi, Azizi melalui novel terakhirnya ini, 
mempersembahkan kelainan persoalan yang merentap
pemikiran kita supaya menghayatinya.
Sebagai novelis besar abad ini, Azizi meninggalkan buah tangan 
yang bernilai bagi generasi dan peminat sastera tanah air kita.

Dr. Osman Ayop
-Ketua Satu Angkatan Sasterawan Nasional Kedah
(ASASI), cerpenis dan novelis veteran.

Ini lah novel terakhir Beliau yang akan memberi pengajaran kepada masyarakat agar sentiasa meletakkan hati dan jiwa untuk memelihara keindahan alam, dan sentiasa meletakkan diri kita sebagai insan yang beriman dan bertakwa, hidup ini hanyalah sementara, bukan untuk mengejar kebebasan semata, tetapi hidup ini adalah ibadah, melaksanakna segala yang diperintah dan meninggalkan segala yang di tegah. Nikmatilah alam yang indah dengan menghayati setiap rinci tulisan didalam Mandala Dunia Kedua pasti anda akan rindu dan cinta terhadap alam, pepohonan, beburung, kebebasan, kedamaian, dan ketenangan yang memberi kita kenikmatan yang abadi.

 

 
-Inilah novel terbaharu dan terakhir Al-Marhum Azizi Haji Abdullah.-




P/S: Sebelum ni aku pernah baca dan buat kajian tentang novelnya yang bercerita
tentang masyarakat yang mempertahankan hak maruah bendang iaitu novelnya yang bertajuk 
"Harga Sebuah Maruah"
Novel ni Best sangat, mendidik kita mempertahankan maruah
tidak mementingkan wang ringgat tetapi maruah harus di julang tinggi.



Dia Yang Berjiwa Damai

Tiada lagi insan berjiwa rakyat
yang sinis bercerita tentang masyarakat lupa hakikat
hatinya tulus melontar nasihat
sentiasa membaja dan menabur azimat
kini tiada lagi Seorang Tua Di Kaki Gunung
Tiada lagi Ayahanda
Tiada lagi Kawin-Kawin
tiada lagi Daerah Beta
tiada lagi Badai Cinta
Beruk
Anak Belantara
Sangeetha
Tiada lagi bendang yang bercerita Harga Sebuah Maruah
Dan pemikiran terakhir membawa seribu ketenangan
harga yang tidak ternilai
dijadikan buah tangan untuk para pembaca tegar
untuk dunia sastera
Mandala Dunia Kedua
melambai tenang
mencipta damai alam
membongkar rahsia kemakmuran flora dan fauna
pemikiran yang tulus 
yang mencipta salju damai
yang menabur bintang-bintang makmur
yang sentiasa memuji hakikat keagungan pencipta alam
hati dan jiwanya bersatu mencipta satu daerah 
yang dihiasi bunga-bunga kemasyarakatan
yang inginkan damai
ketenangan
kemakmuran

Efandi Yusop
(Untuk AL-Marhum Azizi Haji Abdullah)

-Sekian Wassalam-

Monday, January 16, 2012

Kelemahan atau sengaja lupa

 Assalammualaikum,

Erm, apa yang aku nak cerita ni berkenaan dengan diri aku sendiri...
Mesti korang sedih kan bila awek korang atau pakwe korang terlupa wish bezday korang, mesti rasa macam tak dihargai je..

Erm...ni la kelemahan aku, susah nak ingat bezday kawan-kawan..sehinggakan kawan aku yang bagi tau "hari ni bezday aku" ah shit!, tu la kelemahan aku. Tapi adakah itu kelemahan aku atau aku sengaja lupa atau aku sengaja tak ambil endah tentang tarikh lahir mereka, penting ke ingat tarikh lahir orang? berdosa ke tak ucapkan "selamat hari jadi" kat diorang...erm, sebenarnya aku memang tak ambil endah pun tarikh lahir orang, tapi aku sangat-sangat hargai sape-sape yang wish aku punya bezday "thanks"...

Kepada kawan-kawan aku mintak maaf dulu la ye, kalau-kalau aku tak wish bezday korang, aku tak ambil pot sangat tentang bezday orang ni...hee sory to say...Ha kepada bakal awek aku la kan kalau aku ada awek la, sory kalau aku tak wish bezday ko, sebab aku tak ambil pot tentang bezday orang.. sebab kalu aku wish nanti mesti ko ingat aku nak bagi hadiah, hahahah, tak mungkin aku bagi...sebab tu tak penting... jangan nak merajuk-merajuk kalau aku terlupa atau sengaja aku lupa wish bezday ko...sebab aku tak kan pujuk orang yang merajuk sebab aku rasa tu adalah mentel, kononnya nak ambil perhatian la sangat...hahahh, 

P/S : Kepada kawan aku Saipul Pangat, aku bukan sengaja lupa TETAPI aku memang tak tahu bezday ko bila, bila ko bagi tau kat mesej fb tadi aku rasa terkejut, kawan aku dah besar rupanya...
kalau dah nak kawin nanti jangan lupa jemput aku dengan kad jemputan siap ada reben biru tau...
sory pasal bezday tu, aku memang tak tahu langsung...heee
lagu hari jadi:
hapy bezday to you,
hapy bezday to you,
hapy bezday to you
Saipul Pangat,
hapy bezday to you
"siap tiup lilin aku hadiahkan kat ko Pul...
HEEE, HEEE